terbang

beberapa minggu terakhir ini aku terbang terus.. ya ke samarinda, ya ke palangkaraya,.. besok rencana mau ke palembang, trus ke mataram, bali, dst.. masing-masing menghabiskan waktu sekitar semingguan,.. sebelumnya juga bahkan baru balik dari makassar dan batam,… padahal dulu waktu masih di pejompongan, kesempatan ke daerah itu sangat langka.. kalo tidak bisa dibilang tidak ada sama sekali…,
aktivitas ke daerah dari pusat memang luar biasa padat.. bahkan ada temenku yang seminggu jalan seminggu libur.. kerjaannya ke cengkareng terus… ck. ck. ck.. mondar mandir aja.. persis setrikaan..
dengan terbang ke berbagai pelosok ini ternyata membawa banyak hikmah (disamping doku tentunya), salah satunya ya pengalaman bergaul dengan orang-orang daerah dan menambah relasi serta networking..
ada dua jenis perjalanan ke daerah.. yang pertama, perjalanan penelitian (baca: pengambilan data & interview, red), yang completely dibiayai oleh kantor sendiri,.. biasanya segala sesuatunya mesti ngurus sendiri, dari mulai tiket, akomodasi, logistik.. pokokya self service banget.. kantor cuma nyediain duit segepok.. pok…, perjalanan jenis ini sedikit “melarat”, karena tidak ada fasilitas khusus yang kita dapetin di daerah…
perjalanan jenis kedua, yaitu undangan ngajar dari pemda atau lembaga pemerintah yang ada di daerah,… nah kalo yang ini biasanya agak “mendingan”, bahkan lumayan “mucekil” (kalo bukan orang sunda pasti bengong,.. gak ngarti artinya apaan).. hehehe,.. perjalanan seperti ini biasanya kita sudah disediakan segalanya dari mulai berangkat sampe kita pulang..
persamaan dari kedua perjalanan, kadang-kadang kita suka dibekali oleh2, jadi gak perlu belanja utk “upeti” ke ruangan,.. tapi kadang2 apes juga.. kita mesti beli sendiri tuh… (emang gak tau diri kali ya.. udah dikasih duit, masih gak mau belanjain juga, dasaaar), hehehe…, biasana mah kumaha beungeut

One response to “terbang

  1. >Biasana mun beungeut beton mah, tetep we koret, leres teu ? Ziga didieu bbrp kali liburan ka Indonesia atau sekitar eropa sini dibawakeun oleh-oleh tah si para jadul teh. Tapi mereka sebaliknya baralik timamana ge tangan kosong we, akhirna ayeuna maha pun pulang timanana ge hampos ka kantor tara nyandak nanaon, paling ditaros ” Lekker vakantie gehad?” (Do you have nice holiday ) Langsung we dijawab “ja.. heeeeerlijk “(yes ofcourse enak sekali). Setelah itu omong-omong ttg perjalanan, kemudian balik lagi ke meja kerja.Mottona : mun dibageuran bakal leuwih bageur, mun dikoretan abdi mah beuki merengkel.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s